Tindak Pidana Pasal Penipuan Jual Beli Barang Online

By | April 24, 2019

Fachri Aja, Tindak Pidana Pasal Penipuan Jual Beli Barang Online | Update lagi, hari ini kami ingin berbagi sedikit ilmu seputar pasal penipuan jual beli barang. Tulisan yang kami sajikan kali ini menceritakan tentang pasal penipuan jual beli barang online. Hal yang perlu diingat adalah bahwa jual beli secara online pada prinsipnya adalah sama dengan jual beli secara faktual pada umumnya. Hukum perlindungan konsumen terkait transaksi jual beli online pun tidak berbeda dengan hukum yang berlaku dalam transaksi jual beli secara nyata. Jadi, silahkan Anda baca artikel mengenai pasal penipuan jual beli barang agar wawasan Anda semakin luas.

Pidana Pasal Penggelapan dan Penipuan Jual Beli Barang Secara Online

Tindak Pidana Pasal Penipuan Jual Beli Barang Online

Tindak Pidana Pasal Penipuan Jual Beli Barang Online

Pembedanya hanya pada penggunaan sarana internet atau sarana telekomunikasi lainnya. Akibatnya adalah dalam transaksi jual beli secara online sulit dilakukan eksekusi ataupun tindakan nyata apabila terjadi sengketa maupun tindak pidana penipuan.

Baca Juga:  Melindungi Bisnis Kreatif Anak Muda

Sifat siber dalam transaksi secara elektronis memungkinkan setiap orang baik penjual maupun pembeli  memalsukan identitas dalam setiap transaksi maupun perjanjian jual beli. Dalam hal pelaku usaha atau penjual ternyata menggunakan identitas palsu dalam jual beli online tersebut.

Maka pelaku usaha dapat juga dipidana berdasarkan Pasal 378 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (“KUHP”) tentang penipuan. Pasal 28 ayat (1) UU ITE tentang menyebarkan berita bohong dan menyesatkan yang mengakibatkan kerugian konsumen dalam Transaksi Elektronik. Bunyi selengkapnya Pasal 378 KUHP adalah sebagai berikut:

“Barangsiapa dengan maksud untuk menguntungkan diri sendiri atau orang lain secara melawan hukum, dengan memakai nama palsu atau martabat palsu, dengan tipu muslihat, ataupun rangkaian kebohongan, menggerakkan orang lain untuk menyerahkan barang sesuatu kepadanya, atau supaya memberi hutang maupun menghapuskan piutang, diancam karena penipuan dengan pidana penjara paling lama empat tahun”

Bunyi selengkapnya Pasal 28 ayat (1) UU ITE adalah sebagai berikut:

“Setiap orang dengan sengaja, dan tanpa hak menyebarkan berita bohong dan menyesatkan yang mengakibatkan kerugian konsumen dalam Transaksi Elektronik”.

Penutup

Sekian yang dapat Fachri Aja bagikan, tentang Tindak Pidana Pasal Penipuan Jual Beli Barang Online, dimana usaha yang Anda bangun dan telah memelajari langkah memulai usaha dari nol. Jangan sampai rusak seketika karena usaha Anda di cap oleh konsumen sebagai penipu. Terima kasih telah mengunjungi fachriaja.com, semoga bermanfaat dan sampai jumpa lagi di artikel bisnis berikutnya.

Click on a star to rate it!

Average rating / 5. Vote count:

Author: Fachri

Fachri begitulah sapaan akrab cowok berkacamata yang lahir di Kota Surabaya dengan memiliki nama lengkap Fachri Fajar Rahadiyathama. Terlahir sebagai anak pertama dari pasangan Ibu Ifa dan Ayah Heri pada 22 Maret 1993. Kuliah di Universitas Airlangga dengan jurusan Manajemen.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *